Tags

, ,

dulu dia menghirup udara segar

pepohonan hijau di sekelilingnya

kini dia bernafas di celah-celah

botol-botol kimia dan instrumen sains

 

dulu dia comot dan naif

kini dia masih sedikit comot

dan masih sedikit naif

 

dulu dia digelar perempuan melayu terakhir

kini entah di ranking keberapa nama dia tertulis

 

dulu dia ibarat kain putih senada warna

kini terpercik titik-titik dakwat hitam mungkin

 

dulu dia kerap nangis di akhir sujud

kini kenapa tangisannya terbazir di jalanan

 

dulu tulisannya hanya di dada kertas

kini coretannya di skrin ‘siber’

 

dulu dan kini

jangan dicari titik garis pemisahannya

dulu selalu tersenyum

kini pun masih lagi tersenyum

jadinya dulu kini

sama-sama mengusik sisi tersorok diri….

Advertisements